Game

10 Alasan Saya Suka Johannesburg – Bagian 1

[ad_1]

Baru-baru ini saya sedang bertugas di negara yang indah di dekat pantai, dengan pantai putih bersih yang bisa Anda tempuh bermil-mil.

Orang-orangnya ramah, makanan dan belanjanya luar biasa. Dan ketika saya sedang berjalan di sepanjang pantai, saya berpikir betapa beruntungnya saya dapat melakukan perjalanan ke negara yang indah ini. Namun, saya tidak akan menukarnya dengan Johannesburg yang besar, luas, dan agak gila.

Saya akan mulai dengan alasan utama yang terkadang tidak saya sukai Johannesburg:

Bertentangan dengan apa yang diklaim pemerintah, tingginya tingkat kejahatan di Afrika Selatan, dan khususnya di Johannesburg, bukanlah legenda urban. Itu terjadi pada kita semua dan bukan hanya “orang lain” dan memengaruhi banyak aspek kehidupan kita.

Pagi saya sedang merencanakan artikel ini, seorang rekan saya datang untuk bekerja dengan marah dan mengatakan bahwa sang induk semang tertembak dan terbunuh selama pembajakan mobil. Mereka membawanya ke pusat medis terdekat di mana dia dirawat pada saat penulisan. Rekan saya sangat marah sehingga dia hampir menangis: “Saya benci kota ini!” Dia berkata.

Dan kami semua bisa berempati, karena bagaimanapun kami berada di sana. Dua tahun lalu di bulan Desember ketika saya sedang berlibur, saya menerima telepon dari seorang teman yang mengatakan bahwa rumah saya telah dibobol. Pencuri tidak hanya mengambil perangkat elektronik saya – PC (dengan pekerjaan saya), printer, televisi, VCR dan pemutar DVD, kamera digital, dll – yang dapat dengan mudah dipagari.

Mereka juga mengambil karya seni dari dinding saya, seluruh koleksi DVD dan video kami termasuk pertunjukan anak-anak putri saya, panci mewah saya, piring dan pisau, bahkan mesin pemotong rumput dan pengering rambut.

Satu-satunya alasan mereka meninggalkan tempat tidur dan sofa adalah karena saya memiliki orang-orang yang terlalu besar dan mungkin mereka terlalu berat untuk dibawa atau semacamnya.

Anda mungkin bertanya-tanya mengapa saya menyukai kota yang terkadang memperlakukan penduduknya dengan sangat buruk. Alasan saya menyukai Johannesburg adalah sebagai berikut:

1. Orang pada umumnya ramah – Meskipun merupakan kota yang sangat besar dengan perkiraan populasi delapan juta, Johannesburg adalah tempat yang ramah. Kebanyakan orang tidak akan membicarakan sesuatu yang istimewa dalam sekejap mata.

Saya berhenti menghitung jumlah percakapan yang saya lakukan dengan orang asing sambil menunggu lampu lalu lintas berubah menjadi hijau, di lift, atau mengantre di supermarket. Saya tahu beberapa kasus di mana seorang sopir taksi membawa pulang seorang turis yang terdampar untuk memberinya tempat tidur sehingga dia dapat mengatur penerbangan baru dan pulang.

2. Cuacanya bagus – Cuaca di Johannesburg stabil. Musim panas biasanya panas, dengan badai petir sore untuk mendinginkan. Sementara Johannesburg dikenal hujan di siang hari, hujan biasanya masuk akal untuk datang pada sore / malam setelah kita semua pulang dan berpelukan.

3. Saya tidak pernah bosan melihat bangunan– Saya tidak akan menyebut banyak bangunan di Johannesburg indah. Bahkan, beberapa dari mereka benar-benar jelek. Tapi saya tidak pernah bosan melihat bagaimana bangunan tua di pusat kota terlihat bermartabat bahkan di masa-masa sulit atau bagaimana mereka bersinar dalam kemegahan baru selama renovasi. Saya suka rumah-rumah megah di Houghton yang konon merupakan rumah bagi mantan Presiden Nelson Mandela.

Saya suka perkembangan perumahan dan bisnis baru yang tersebar di seluruh kota karena mereka menunjukkan perkembangan ekonomi dan kemakmuran yang meningkat bagi penduduk.

Saya bahkan menyukai Midrand dan Fourways, dua wilayah utara di mana hanya orang gila yang berkendara bolak-balik selama jam sibuk. Faktanya, itu tidak benar – jalan raya menuju kedua area ini selalu ramai tanpa menghiraukan waktu. Tapi di sinilah bisnisnya, dan cepat atau lambat kebanyakan pebisnis Johannesburg harus mempersiapkan diri dan bergabung dengan barisan yang merayap.

4. aku cinta Johannesburgkelapangan – Entah bagaimana Johannesburg berhasil menjadi besar dan luas tanpa menghemat terlalu banyak ruang.

Jalanan tidak selalu sempit, dan ya, para pembangun juga membangun townhouse kecil berukuran 52 meter persegi yang dijual dengan harga selangit. Bahkan, saya dikenal sering bertanya, “Di mana seharusnya kelas menengah ke bawah tinggal di kota ini?” Namun jika Anda bersedia mengintip di bawah kotoran eksterior beberapa bangunan tua dan kawasan yang sedang tren, Anda masih akan menemukan apartemen yang layak.

sekuel menyusul…

[ad_2]

Source

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button