Game

Cinta dari masa

[ad_1]

Legenda memiliki kisah menyentuh tentang hubungan antara Thangals dan Meeteis dari Manipur. Suku Thangal diciptakan oleh Tuhan sejak awal bumi dan mereka tinggal di sini. Mereka adalah salah satu suku terpenting di Manipur dengan budaya dan tradisi asli. Dalam Konstitusi India, mereka diakui sebagai Koirao dalam daftar Suku Jadwal, yang tidak disukai oleh orang Thangali. Hal ini sering menyebabkan kebingungan identitas dan status ras di antara sejarawan, antropolog sosial, dan sosiolog. Mereka kemudian dibubarkan dalam kelompok Naga dan kehilangan identitas mereka sendiri sebagai thangals untuk generasi yang akan datang!

Selama era Inggris, suku-suku ini dikenal sebagai Kolya, Koirao, dan Mayangkhang. Brown (1873) mengutip dalam bukunya yang monumental “Statistical Account of the Native State of Manipur and the Hill Territory Under its Rule” bahwa komunitas ini mendiami sebagian besar Area Bukit Sadar saat ini di Distrik Senapati di Manipur. Mereka termasuk Tangal, Mow, Murram, Purul, Turengba, Meitheipham, Meeyang-khang, dan Tokpo-khool. Tradisi lisan suku Thangal menunjukkan bahwa mereka tinggal di seluruh wilayah Sub Divisi Perbukitan Sardar yang dikenal sebagai Perbukitan Thangal.

Hari ini Thangals tinggal di Mayangkhang, Tumuyon Khullen, Tumuyon Khunou, Tumnoupokpi, Thangal Surung, Makeng Thangal, Mapao Thangal, Mayangkhang Nigthoupham dan Angkailongdi. Mereka ditutupi oleh Angkailongdi di utara, Mapao Thangal di selatan, Jalan Imphal-Dimapur di barat, dan Sungai Iril di timur. Menurut laporan sensus 1981, populasi Thangal adalah 918 (468 pria dan 450 wanita). Itu meningkat menjadi 1691 (850 laki-laki dan 841 perempuan). Komunitas memiliki administrasi yang mapan di bawahnya sendiri. Sistem sosial, ekonomi, budaya dan agama mereka juga unik dan terorganisir.

Cerita rakyat dari masyarakat mengatakan bahwa Thangals adalah keturunan tertua dari tiga bersaudara, sedangkan yang kedua adalah nenek moyang Tangkhul dan yang ketiga adalah Meetei. Sebelumnya diyakini bahwa mereka tinggal bersama di sebuah rumah besar yang disebut Gonkai (Rumah Kepala) di suatu tempat di tempat yang sekarang disebut Distrik Senapati.

Ketika mereka tumbuh dewasa, saudara kedua menyatakan keinginan untuk mendirikan daerah pemukiman mereka sendiri. Kakak tertua menasihatinya untuk membawa keranjang (anthrop) di punggungnya ketika mencari tanah baru. Dia juga disuruh berjalan-jalan sampai keranjangnya pecah berkeping-keping, yang menumpahkan kerikil dan pasir. Setelah melintasi gunung, sungai dan hutan, keranjang itu dihancurkan di tempat yang sekarang dikenal sebagai Hungdung (di distrik Ukhrul). Di sana ia mendirikan pemukiman barunya dan menjadi nenek moyang suku Tangkhul. Kisah ini menunjukkan bahwa Tangkhul pertama kali berdiam di Gua Hundung.

Seiring waktu, saudara ketiga juga mengungkapkan keinginan bawaannya untuk menemukan pemukiman baru di suatu tempat. Kali ini kakak tertua tidak mengizinkannya. Adik bungsu adalah satu-satunya miliknya. Dia memiliki cinta dan kasih sayang yang kuat untuk si bungsu. Terlepas dari semua keberatan, saudara bungsu memutuskan untuk menemukan daerah pemukimannya sendiri. Karena tidak menemukan cara lain untuk mencegah wasiat adik bungsunya, dia memberinya tongkat buluh ajaib, ‘tou’, dan menyuruhnya pergi sampai tongkat itu berubah menjadi tanaman buluh. Dengan cara ini, ketiga saudara laki-laki itu dipisahkan dan hanya saudara laki-laki tertua yang terus tinggal di rumah asal mereka.

Adik bungsu juga meninggalkan Gonkai dengan tongkat ajaib untuk menemukan tanah baru. Setelah perjalanan panjang, dia sampai di suatu tempat di mana tongkat itu telah berubah menjadi tanaman alang-alang. Hari ini tempat itu dikenal sebagai Toupokpi (wisata – buluh, pokpi – kelahiran). Setelah menghabiskan beberapa tahun di Toupokpi, dia pindah ke Kangla, ibu kota Kerajaan Meetei. Pada saat itu dikelilingi oleh air di semua sisi. Terlepas dari semua bencana alam, ia berhasil mempertahankan wilayah pemukimannya di dalam dan sekitar Kangla. Pada waktunya ia menjadi nenek moyang Meeteis.

Diyakini bahwa ketiga bersaudara itu awalnya memiliki hubungan yang hangat dan saling membantu. Kangla dikelilingi oleh air, sehingga mereka berhasil mengirim sayuran dan makanan lain yang dapat dimakan yang ditanam di bukit mereka. Pada waktunya, si bungsu menjadi kuat dan berkuasa, menuntut hadiah berupa loipot (penghormatan) dari kedua kakak laki-lakinya. Permusuhan dimulai di antara saudara-saudara, yang menyebabkan fakta bahwa hubungan mereka menjadi semakin lemah. Namun, kakak tertua selalu mencintai adik bungsunya selama masa-masa sulit.

Dari semua desa Thangal, Thangal Surung (Gua) adalah desa paling populer di dekat subdivisi Saikhul dan markas blok. Desa Thangal Surung didirikan oleh klan Anthangmi dari suku Thangal. Surung memiliki hubungan ilahi dan perkawinan dengan Kangla. Desa ini sangat dihormati dan diberi hak istimewa dan status kerajaan oleh Raja Meetei Leibak atau Kangla.

Dipercaya bahwa ketika biji wijen dituangkan ke dalam gua Thangal Surung, biji yang sama akan keluar di mulut Surung di Kangla. Begitu juga ketika seekor ayam jantan dilemparkan ke dalam Kangla Surung, maka keluarlah dari mulut Thangal Surung. Itu diperlakukan sebagai jalan rahasia untuk Raja Meetei. Ritual keagamaan juga dilakukan dengan kemegahan dan keagungan oleh raja-raja Meetei serta orang-orang Thangal.

Gua Thangal sangat terkait erat dengan kisah legendaris raja-raja Meetei seperti Curairongba dan penggantinya Pamheiba. Ada persahabatan yang kuat antara Raja Curairongba dan seorang khullakpa (kepala) dari desa Surung. Khullakpa dan istrinya khullakpi secara teratur mengunjungi istana kerajaan. Saat berada di istana kerajaan, salah satu ratu Curairongba, Nungthil Chaibi, melahirkan seorang anak laki-laki. Merupakan kebiasaan dan aturan istana kerajaan untuk membunuh semua putra yang bukan anak dari ratu utama. Takut kehilangan putranya, Nungthil Chaibi menyembunyikan berita tentang anaknya yang baru lahir dari istana kerajaan. Kemudian dia membujuk pasangan Thangal untuk membawa anak itu bersama mereka. Khullakpa, yang telah menganggap ratu sebagai saudara perempuannya sendiri, bertekad untuk mengadopsi anak di desanya. Untuk menyembunyikan rahasianya, dia menutupi anak itu dengan dedaunan dari pohon yang tumbuh di dekatnya dan memasukkannya ke dalam keranjang istrinya.

Di tengah perjalanan, bayi itu menangis karena lapar. Sebagai takdir ilahi, dada khullakpi diisi dengan susu ketika anak menangis. Di sana dia memberi makan anak itu dengan susu. Saat ini tempat ibu asuh memberikan susu kepada anak dikenal sebagai khomidok atau khom-inthok (khom – susu, inthok – menyusui).

Setelah Khullakpi melakukan perjalanan jauh dari Kangla, dia meminta suaminya untuk beristirahat dan makan. Mereka memegang uang kertas (keranjang) di bawah pohon untuk melindungi anak dari terik matahari. Ketika mereka mulai mengambil makanan dari chakyom (pembawa Tiffin), tagihan dan anak itu akan jatuh ke tanah. Untungnya, Khullakpi bergegas ke tempat dan menyelamatkan anak dari jatuh. Tempat di mana anak dan uang kertas diselamatkan dari jatuh disebut Schampei (uang kertas – keranjang, pei – cenderung jatuh).

Ketika mereka sampai di desa, Khullakpi sedang memberi makan anak yang sedang duduk di dekat perapian besar di kamar mereka. Tiba-tiba dia melihat sebuah lubang kecil di sudut kamarnya. Si khullakpa mencoba menutup lubang dengan sia-sia. Dia memerintahkan orang-orangnya untuk menutupi lubang dengan semua tanah yang mereka miliki di desa. Namun, mereka gagal menutup lubang. Melihat tidak ada cara lain, mereka mulai menyembah lubang yang tampak seperti gua.

Beberapa tahun kemudian Khullakpa mengunjungi raja Meetei. Nunthil Chaibi sangat ingin tahu tentang putranya, yang berada di desa Thangal. “Wahai saudaraku, berapa umur ayam yang kuberikan kepada sahabatku si Khullakpi?” Sang khullakpa mengerti apa yang ratu bicarakan dan menjawab, “Oh saudari, ayam jantan di negeri meetei mulai berkokok.” Ketika raja mendengar percakapan mereka, dia dicurigai berkomplot melawannya. Khawatir konspirasi, ia memutuskan untuk menghukum Thangals.

Akibatnya, Curairongba menyerbu desa Thangal. Raja memimpin serangan, yang dipasang di dolai (aula). Saat mereka menyeberangi Sungai Iril, semua kuda hilang. Sejak itu tempat tersebut dikenal dengan nama Sagolmang (Sagol – Kuda, Mang – Hilang).

Ketika mereka berada di dekat desa Thangal, sebuah gumpalan misterius telah menyelimuti seluruh pegunungan dan menyembunyikan desa itu. Raja menyadari bahwa itu adalah kehendak Tuhan dan menghalangi jalannya ke desa dengan rencana perang yang jahat. Dia berjanji pada dirinya sendiri bahwa dia tidak akan lagi memasuki desa Thangal dan membuang sampahnya agar tidak pergi lebih jauh. Tempat itu dikenal sebagai Dolaithabi (dolai-tandu, thabi-stop). Yang mengejutkannya, awan itu menghilang dan langit menjadi cerah.

Raja menepati janjinya dan dia pergi ke desa sendirian, tanpa tentara mengikutinya. Dalam perjalanan ia merasa lelah dan pergi mencari pohon yang rindang. Ketika pencariannya sia-sia, raja mengutuk Perbukitan Thangal karena tidak memiliki pohon untuk memberikan keteduhan. Saat ini perbukitan Thangal tidak subur seperti yang diyakini orang mengacu pada kutukan ini.

Akhirnya raja memasuki desa Thangal, yang menyambut orang-orang dengan cinta dan hormat. Raja tersentuh oleh kehebatan dan kecerdasan ilahi dari anak laki-laki yang tinggal di rumah Khullakpa. Ketika ditanya tentang anak itu, Khullakpa menceritakan semuanya kepada Raja Meetei. Itu adalah reuni bahagia antara ayah dan anak. Seorang pangeran diadopsi oleh Thangals dan hubungan baru terjalin antara kedua komunitas.

Namun, dengan kedatangan agama Kristen dan Hindu di negara itu, ikatan antara Thangal dan Meetei menjadi hubungan cinta-benci. Sekarang kita perlu mengingat sejarah budaya kita yang kaya untuk masa depan yang bersatu. Agama hanyalah pemalsuan eksternal dari tubuh kita. Itu tidak bisa mengubah hubungan darah antara tiga bersaudara – Thangal, Tangkhul dan Meetei.

[ad_2]

Source

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button