Game

Jenghis Khan – Pandangan ke dalam pikiran licik seorang penakluk

[ad_1]

Meskipun Jenghis Khan adalah produk dari orang-orang yang buta huruf dan barbar yang diganggu oleh perang-perang yang mematikan, dia mengubah para pejuang Mongol menjadi mesin militer yang brilian yang sering mengalahkan peradaban Cina, Islam, dan Eropa Timur. Legenda mengatakan bahwa Jenghis Khan lahir dengan gumpalan darah di tangannya, pertanda kebesaran. Terlepas dari pertanda, semangat Jenghis Khan yang kejam, kreatif, dan licik jelas bertanggung jawab atas kesuksesannya yang benar-benar legendaris.

Misalnya, ketika pasukan Mongolianya dihalangi oleh kota berbenteng Volohai pada tahun 1207, dia menyarankan agar pemandu kota mengakhiri pengepungannya jika mereka membayar upeti aneh berupa 1.000 kucing dan 10.000 burung layang-layang. Permintaan aneh itu dipenuhi oleh kota dan kemudian Jenghis Khan meminta orang-orang Mongolnya untuk mengikat jumbai wol di ekor binatang dan membakarnya. Kucing dan burung layang-layang dilepaskan, ketakutan oleh sisa-sisa wol yang terbakar. Mereka melarikan diri kembali ke gua dan sarang mereka di kota dan menyebarkan api ke dinding. Mongol kemudian berhasil menyerbu tembok Volohai sementara para pembela mereka sibuk dengan banyak api. Taktik lain yang digunakan oleh bangsa Mongol selama salah satu dari banyak kampanye mereka melawan Cina adalah untuk mengumpulkan wanita, anak-anak dan orang tua dari pedesaan dan mengusir mereka sebagai perisai manusia di depan tentara mereka sehingga para pembela tembok tidak akan menembak.

Terlepas dari kelihaiannya, Jenghis Khan menyadari bahwa dia tidak bisa mengandalkan trik selamanya. Dia harus mengatasi kelemahan dalam tentara Mongol. Gerombolan Mongol yang cepat dan haus darah harus diperluas untuk memasukkan peralatan dan teknik pengepungan.

Jenghis Khan selalu siap belajar dari peradaban yang ditaklukkannya, termasuk seni perang. Dia memerintahkan setiap suku di bawahnya untuk merakit peralatan pengepungan dan belajar bagaimana menggunakan dan mengangkutnya. Selain kemajuan teknis ini, ia membentuk korps elit komandan profesional yang harus mengabdikan diri untuk pelatihan perang. Inovasi dalam struktur komandonya ini melampaui tradisi lama prajurit Mongolia, yang, meskipun memiliki kemampuan jahat, adalah amatir. Mereka akan mematuhi perintah saat kemenangan sudah dekat, tetapi mereka menjadi gelisah dalam menghadapi kemunduran atau kegagalan. Prajurit tradisional Mongolia hanya menginginkan mangsa yang mudah dan tidak terlalu peduli dengan strategi jangka panjang. Korps komando baru akan menyediakan struktur dan disiplin yang diperlukan untuk mengubah prajurit Mongolia menjadi kekuatan yang fleksibel dan dapat beradaptasi.

Jenghis Khan juga memahami bahwa militer didukung oleh masyarakatnya, dan dia mengizinkan masyarakat sipil Mongolia untuk bergerak maju dengan bantuan undang-undang yang dikodifikasikan yang dia berikan kepada penasehat dan juru tulisnya, Tatatungo, untuk ditulis. Kode Mongolia yang baru ditulis mendesak semua pria untuk bekerja dan selalu siap berperang, menyatakan bahwa bahkan seorang pemimpin harus tunduk pada hukum, bersikeras bahwa semua agama harus ditoleransi dan bahkan dihormati, dan bahwa hak dan kewajiban wanita harus dihormati. di atas hukum Administrasi aset keluarga harus diperluas secara signifikan. Keterlibatan perempuan dalam menjalankan masyarakat sebagai lawan dari penindasan total memungkinkan masyarakat Mongolia berfungsi sementara laki-laki berperang. Jenghis Khan tidak mengizinkan patriarki yang ketat untuk melemahkan pasukannya. Kodifikasi dan penegakan hukum tertulisnya juga mendorong diskusi dan penilaian dalam masyarakat Mongolia untuk menyelesaikan perselisihan daripada perang kecil yang telah berkecamuk selama beberapa generasi. Karena masyarakat Mongolia sekarang menikmati tingkat kedamaian yang lebih besar, mereka lebih mampu mempertahankan mesin penaklukan.

Dengan bakat alami para pejuang Mongolia yang sekarang ditambah dengan pemikiran strategis, kepemimpinan profesional, dan teknologi pengepungan, banyak kerajaan Asia akan segera runtuh di bawah kuku massa nomaden yang menjadi penakluk. Bahkan dengan kekuatan ini, Jenghis Khan tidak menyerang tanpa berpikir. Dia dikenal karena penggunaan terornya yang cerdik. Dia memiliki reputasi yang sangat buruk sehingga kota-kota dan kerajaan-kerajaan akan menyerah kepadanya alih-alih diserang oleh gerombolannya yang haus darah. Jenghis Khan menuntut penyerahan total dan segera untuk memberikan belas kasihannya. Setiap perlawanan menyebabkan kengerian brutal. Meskipun pembantaian dan penjarahan pasukannya tidak dimaafkan, penggunaan teror yang disengaja adalah praktik yang dirancang dengan baik yang sering memberinya kemenangan yang efisien tanpa menyia-nyiakan nyawa prajuritnya, membuang sumber daya dan waktu.

Bangsa Mongol di bawah Jenghis Khan adalah kekuatan yang sangat besar sehingga perlawanan hampir selalu sia-sia. Prajurit Mongolia yang ganas dan sangat terampil tampaknya hampir tidak memiliki lawan di medan perang terbuka. Prajurit Mongolia adalah penunggang kuda yang sangat baik dan bisa menembakkan panah di atas kuda. Kecepatan dan akurasi dari kekuatan yang sangat mobile ini dapat mengungguli dan mengalahkan hampir semua orang yang ditemuinya. Orang-orang Turki mengharapkan kota besar Jalur Sutra mereka, Samarkand, untuk menahan pasukan Mongol setidaknya selama satu tahun, tetapi bahkan dengan 100.000 pejuang Turki untuk mempertahankan mereka, orang-orang Mongol mampu menyerang kota besar itu dengan pedang hanya dalam tiga hari. Samarkand dibantai dengan kejam karena berani melawan Jenghis Khan, tetapi dia menunjukkan belas kasihan kepada orang-orang di kota yang berpihak padanya dan, bijaksana seperti biasa, menyelamatkan para pengrajin dan pekerja dari kematian yang dilakukan oleh orang-orang Mongol.

Terlepas dari pencapaian-pencapaian yang begitu gemilang, Jenghis Khan mengalami tekanan yang tak terhindarkan untuk membawa kesuksesan baru bagi rakyatnya, dan bagi bangsa Mongol ini berarti kemenangan dan rampasan baru. Sejarawan Peter Brent, penulis Genghis Khan: The Rise, Authority, and Decline of Mongol Power, menggambarkan siklus lapar perang terus-menerus ini sebagai “pesta pora penaklukan”.

Kekaisaran yang diciptakan oleh Jenghis Khan dan ditopang oleh beberapa generasi ahli warisnya benar-benar epik. Ini memaksakan kehendak orang nomaden di menara peradaban yang megah, dan jutaan orang, dari raja Cina hingga petani Rusia hingga pedagang Persia, hidup dalam ketakutan akan invasi Mongol pada abad ke-12 dan ke-13. Jenghis Khan hidup dari tahun 1167 hingga 1227 dan benar-benar salah satu tokoh paling tangguh dalam sejarah. Cerdas dan kejam, tetapi seorang pelayan yang bijaksana yang mengatur masyarakatnya di banyak tingkatan, Jenghis Khan selalu menjadi sosok yang lebih besar dari kehidupan bahkan untuk orang-orang sezamannya. Lebih tinggi dari kebanyakan pria dan dikenal karena janggutnya yang tampan, dia telah menerima penghargaan yang tak terhitung jumlahnya dan benar-benar menjarah kekayaan dunia. Tidak diketahui apakah dia membawa hartanya bersamanya ke kuburan. Lokasi makamnya tidak diketahui. Dia beristirahat di suatu tempat di antara perbukitan dingin Mongolia.

[ad_2]

Source

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button