Game

Kisah dan legenda Pulau Eua Tonga – Hau Pea Kui

[ad_1]

Itu adalah kisah nyata. Cerita ini kembali ke masa ketika Tonga terdiri dari tiga dinasti: Tu’i Tonga, Tu’i Kanokupolu dan Tu’i Ha’a Takalaua. Mereka semua berperang melawan satu sama lain (perang saudara) untuk supremasi untuk menentukan siapa yang paling kuat dari mereka semua dan akibatnya menjadi satu-satunya raja Tonga.

Perang saudara ini berlangsung selama bertahun-tahun hingga hanya tersisa dua raja: Tu’i Tonga (Laufilitonga) yang berkuasa di Tongatapu dan Taufa’ahau, Tu’i Kanokupolu dari Ha’apai. Tonga terdiri dari lima pulau utama, yaitu Tongatapu, Ha’apai, Vava’u, Niua dan ‘Eua. Tu’i Tonga dari Tongatapu, yang disebut Laufilitonga, berlayar dengan prajuritnya dengan sampan perang kayu mereka ke Ha’apai, siap untuk melawan Tu’i Kanokupolu dari Ha’apai, yang bernama Taufa’ahau.

Pada saat itu prajurit terbaik dan paling berani berasal dari ‘Eua dan terutama di antara yang terbaik’ Eua adalah pejuang ‘Eua yang biadab yang merupakan dua bersaudara, Kaufana dan Puakatau. Taufa’ahau tahu tentang mereka, jadi dia pergi ke ‘Eua untuk meminta bantuan mereka dalam perangnya melawan Laufilitonga. Taufa’ahau langsung menuju Pantai Ha’aluma, tempat Kaufana dan saudaranya Puakatau tinggal. Ketika dua pejuang hebat bertemu, mereka mulai saling mengenal dan terlibat dalam pertandingan gulat di Pantai Ha’aluma, di mana mereka segera menemukan bahwa kekuatan dan keterampilan bertarung mereka bukanlah orang Tonga biasa.

Kaufana sekarang menyadari bahwa orang yang dia hadapi adalah Taufa’ahau, Tu’i Kanokupolu, memberi hormat, dan ketika mereka menyingkir, mereka beristirahat dan memperkenalkan diri dengan benar dan Taufa’ahau berdiskusi dengan Kaufana mengapa dia akan ‘Eua. telah datang . Taufa’ahau ingin Kaufana dan saudaranya Puakatau datang membantunya dalam pertarungannya dengan Laufilitonga, Tu’i Tonga. Kaufana mencatat Taufa’ahau dan memberitahunya bahwa dia dan saudaranya tidak perlu berperang karena dia percaya bahwa Puakatau akan lebih dari cukup untuk mengalahkan Laufilitonga dan prajuritnya. Kaufana juga memiliki beberapa senjata api, jadi dia memberikannya kepada Taufa’ahau bersama saudaranya Puakatau, tetapi dengan satu syarat. Dia meminta Taufa’ahau untuk berjanji kepadanya bahwa apa pun yang terjadi pada Puakatau dalam perang, Taufa’ahau akan membawanya kembali ke ‘Eua, bahkan jika dia mati, Kaufana ingin melihat tubuh saudaranya seperti yang dia miliki di tubuhnya Ingin dikubur rumah, ‘Eua dengan nenek moyangnya. Taufa’ahau berlayar ke Ha’apai dengan Puakatau dan prajuritnya dari Tongatapu dan senjata api yang Kaufana berikan kepadanya.

Ketika mereka sampai di Ha’apai, pertempuran sudah berjalan lancar. Perang ini disebut “Tau ‘o Velata” atau “Perang Velata”. Saat perang berlangsung, terbukti bahwa Taufa’ahau dan prajuritnya dari Tongatapu mengalahkan Ha’apai dan Puakatau, prajurit ‘Eua, dengan mudah memimpin pertempuran. Seiring berjalannya waktu dan berakhirnya pertempuran, Puakatau menjadi begitu liar dan tak terbendung. Begitu kuat dan mengesankan kepemimpinannya dalam pertempuran sehingga orang-orang dan pejuang memandang Puakatau sebagai calon raja Tonga. Ini, tentu saja, menyebabkan keresahan di jajaran dan kecemburuan raja.

Ketika Taufa’ahau kini sedang mengumpulkan orang-orang untuk berperang di sisinya, dia menoleh ke bangsawan pulau ‘Uiha di Ha’apai, yang disebut Malupo karena mereka adalah saudara, keduanya dari pulau Ha’apai yang sama. telah datang . Malupo memiliki dua putra bernama Saulala dan Haveapava. Fatafehi ‚Äč‚Äčistri Malupo adalah Laufilitonga, saudara perempuan Tu’i Tonga, sehingga putra-putra Malupo adalah keponakan Laufilitonga. Karena hubungan mereka, Malupo tidak punya pilihan selain membiarkan putranya berjuang untuk Taufa’ahau melawan paman mereka sendiri Laufilitonga! Sebelum pergi, dikatakan bahwa ibunya menangis kepada putra-putranya, memohon mereka untuk mengingat siapa yang akan mereka lawan, paman mereka sendiri, dan jika sesuatu terjadi tolong selamatkan dia (yang, tentu saja, saudara laki-lakinya).

Sekarang mereka telah sampai pada bagian akhir pertempuran, yang terdiri dari penyerangan Benteng Velata dan penyerahan kekuasaan dari Tu’i Tonga kepada Taufa’ahau Tu’i Kanokupolo. Namun ketika para pendekar Puakatau dan Taufa’ahau memasuki benteng, yang berarti dia akan membunuh Tu’i Tonga, anak-anak Malupo teringat apa yang diminta ibu mereka untuk melindungi saudara mereka, Tu’i Tonga, yang adalah dia. paman sendiri, tentu saja, untuk cadangan. Mereka berbalik dan menikam Puakatau dari belakang dengan tiga tombak dan membunuhnya seketika! Setelah benteng di Ha’apai diambil alih dan pertempuran dimenangkan, Taufa’ahau dari Tu’i Kanokupolu sekarang diproklamasikan sebagai raja Tonga. Taufa’ahau kembali berjaya dan sebagai raja baru kerajaan Tonga ke Tongatapu. Ia kemudian dinobatkan sebagai Raja Taufa’ahau Tupou I, raja pertama yang berasal dari garis atau dinasti Tu’i Kanokupolu. Raja George V adalah Tu’i Kanokupolu kelima.

Kembali di ‘Eua, Kaufana mengetahui kemenangan di Ha’apai dan bagaimana saudaranya telah dibunuh oleh prajurit Taufa’ahau sendiri. Kaufana sangat marah dan berlayar ke Tongatapu untuk menghadapi raja baru. Dia mengingatkan raja akan janjinya kepada saudaranya Puakatau yang telah meninggal, yang memimpin pertempuran dengan sangat berani dan berjuang dan membawa Taufa’ahau kemenangan atas Tu’i Tonga. Tentu saja Taufa’ahau tidak menepati kesepakatannya, yakni membawa jenazah Puakatau ke ‘Eua kepada saudaranya Kaufana. Sebaliknya, dia memerintahkan agar Puakatau dimakamkan di makam kerajaan di ‘Uiha, Pulau Malupos, di mana hanya raja yang dimakamkan. Raja tidak tahu harus berkata apa, tentu saja, tetapi ketika Kaufana dibawa keluar, Kaufana menjawab Taufa’ahau: “Kuo ke Hau pe, pea ke Kui,” yang berarti Anda memberi saya janji Anda, tetapi kemenangan Anda telah Anda membutakan janji yang Anda buat untuk saya. Dengan kata lain, Anda mendapatkan apa yang Anda inginkan dan Anda lupa tentang kesepakatan kami!

Kaufana kembali ke ‘Eua dengan sedih, patah hati karena dia tidak akan pernah melihat saudaranya Puakatau, pejuang yang tak kenal takut, lagi. Taufa’ahau ingin memberi penghargaan kepada para prajuritnya yang paling menonjol dengan memberi mereka gelar bangsawan dengan pangkat “bangsawan” atau tuan yang tinggi. Dia menempatkan bangsawannya di seluruh negeri dan bahkan di pulau-pulau terluar kecuali ‘Eua. Sampai saat ini, ‘Eua tidak pernah memiliki seorang bangsawan dari antara bangsanya sendiri. Dan sampai hari ini, bangsawan dari Tongatapu atau dari pulau-pulau lain ditunjuk sebagai bangsawan pengganti ‘Eua, meskipun mereka bukan dari’ Eua. Ini bisa menjelaskan mengapa ‘Eua adalah yang paling tidak berkembang di antara pulau-pulau utama Tonga. Ini mungkin karena ‘Eua tidak memiliki perwakilan mulianya sendiri di pemerintahan dan parlemen untuk berdiri, berbicara dan memperjuangkan yang terbaik untuk’ Eua dan rakyat ‘Eua.

[ad_2]

Source

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button