Game

Kolusi tentang masa lalu dan masa depan orang Sami di Lovozero, Rusia

[ad_1]

Museum Nasional Saami kebetulan tutup pada hari Senin, tapi saya tidak kecewa. Museum ini diklaim sebagai salah satu museum dunia terbaik dalam sejarah Sami. Satu-satunya hal yang ingin saya lihat adalah batu dengan piktogram, yang konon ditemukan belum lama ini, tetapi tetap tidak ada jaminan bahwa saya akan melewatkan apa pun; bahkan mungkin bukan bagian asli dari budaya Sami. Saya sudah memiliki cukup bahan untuk menarik kesimpulan yang tepat.

Nenek moyang Sami mungkin telah mencapai lebih banyak tujuan daripada yang kita duga sebelumnya. Anda telah mencapai harmoni dalam hubungan timbal balik dengan alam sementara itu tidak dapat diakses oleh kami. Sifat utara memberi Saami semua yang mereka butuhkan. Alam memberi mereka pakaian dan memberi mereka makanan dan minuman. Saami menemukan kebahagiaan dalam dialog dengan alam untuk kebutuhan spiritualnya. Kola-Saami hidup selaras dengan alam. Mereka adalah bagian dari alam. Saami tua kurang menghargai manfaat peradaban modern dan lebih selaras dengan cara hidup nenek moyang mereka berabad-abad bahkan ribuan tahun yang lalu.

Kelompok etnis Saami tidak pernah memiliki bahasa tertulis, tidak pernah memiliki negara kecil atau pemerintah dalam bentuk apa pun yang membantu melindungi dan melindungi rakyat dan tanah mereka sendiri. Mereka mengikuti kebutuhan alam dengan berburu binatang liar dan rusa, memancing, memetik buah beri dan tinggal di gua, menggali lubang dan kawan. Kulit rusa adalah pakaian mereka, dan makanan adalah apa saja dan segala sesuatu yang dapat dicerna dengan aman. Mereka tidak membutuhkan apa pun. Mereka adalah orang-orang paling bahagia di bumi dan tidak meninggalkan jejak budaya mereka selain Seyds, beberapa legenda dan cerita, dan seni berkomunikasi dengan alam. Labirin dan piktogram adalah satu-satunya peninggalan nyata dari peradaban lain yang ada sebelum Saami atau dibawa kembali oleh para pelancong dari belahan dunia lain. Mereka hidup di tepi peradaban.

Kola-Saami menyembah binatang dan burung, batu (seyds), ​​pohon dan bumi di zaman pagan, tetapi tempat khusus dalam cerita rakyat Sami tentu milik rusa – lebih tepatnya, rusa manusia bernama Mjandash. Rusa ini Mjandash bisa secara sukarela menjadi manusia. Salah satu legenda menceritakan pernikahan Mjandash dengan seorang wanita bernama Matryonoj, yang kebetulan adalah seorang Saami. Legenda lain adalah bahwa anak-anak mereka menjadi rusa dan harus meninggalkan tundra setelah ayah mereka.

Kami juga melakukan tur ke rumah nyonya rumah saya sejak kecil. Banyak rumah lokal dipindahkan ke Lovozero selama periode sentralisasi. Ketika keluarganya pindah ke gedung pencakar langit Revdas, mereka menjual rumah itu. Sekarang seseorang menempati rumah dengan perangkat yang sama di halaman belakang. Sangat menarik untuk membandingkan apartemen untuk pendatang baru dan orang-orang yang telah tinggal di daerah itu selama ribuan tahun. Masa lalu dan modern hidup berdampingan. Perumahan masih menjadi masalah besar bagi Lovozero. Banyak janji telah dibuat dan belum terwujud, dan masalah belum hilang.

Selanjutnya kami menonton hotel. Itu adalah tempat yang bagus, bersahaja, hangat, kecil dengan kamar-kamar yang menunggu tamu, dan itu jelas memiliki energi yang menyambut. Eksteriornya eksotis dan interiornya benar-benar berbeda dari yang pernah saya lihat dan huni sebelumnya, dirancang dengan cita rasa rakyat untuk menyenangkan wisatawan. Atmosfer atau energinya luar biasa hangat. Hanya melihat arsitektur dan interior bangunan yang luar biasa ini layak untuk dikunjungi. Saya merasa bahwa industri pariwisata masa depan dapat muncul di sini, dengan infrastruktur yang lebih baik dan penduduk setempat berjuang untuk belajar bagaimana membuat hiburan dan menyenangkan wisatawan. Saya pikir sekaranglah saatnya untuk memperluas pemasaran secara nasional dan internasional. Investor yang tepat dari negara tetangga dengan latar belakang etnis yang sama dapat ditemukan jika rencana pemasaran yang tepat ditawarkan. Semuanya mungkin.

Di akhir perjalanan kami, kami berhenti di toko kelontong lokal. Itu adalah toko kecil di sudut salah satu dari lima rumah. Produk yang sama dipamerkan seperti di kota besar, tetapi lebih banyak pilihan daripada di Revda. Kami mencoba mencari makanan lokal tetapi semua produk (termasuk sosis, keju, dan pirogue) dibawa dari Murmansk. Namun, kami menemukan toko roti lokal yang memanggang roti putih yang sangat lezat. Saya kemudian menemukan bahwa fasilitas produksi makanan rusa lokal hanya berfungsi untuk ekspor ke Swedia dan negara lain. Sama seperti di era Soviet lama, ini adalah paradoks yang bodoh.

Yang mengejutkan saya, banyak orang berkeliaran di jalan-jalan di siang hari. Saya lupa menyebutkan pengangguran yang tinggi tidak hanya di komunitas Saami tetapi juga di komunitas lain. Lebih dari 60 persen dari semua pekerja yang memenuhi syarat sekarang menganggur. Selain itu, alkohol adalah suguhan yang bagus untuk keberadaan Kola Saami karena biosistem tubuh mereka di kutub kutub berbeda dengan orang barat.

Russisme Kola Saami hampir berakhir dan hanya masalah waktu sebelum keberadaan mereka di Semenanjung Kola dipertanyakan secara serius. Tapi segalanya mungkin, dan keajaiban kebangkitan tradisi Sami, cara hidup dan bahasa mereka bisa jadi mungkin. Sejarah memiliki contoh. © Rachel Madorsky

[ad_2]

Source

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button